Cobek dalam Berbagai Nama: Lemper, Cowet, Coet, Cowek, Ciri, Layah

Cobek merupakan pasangan utama dari Munthu / Uleg-uleg sebagai alat untuk menghaluskan dan menggerus bumbu atau sambal, baik bumbu yang dibuat di kalangan rumah tangga maupun ditempat penjaja makanan semacam pedangang keliling atau warung-warung makanan. Walaupun fungsinya sama dan juga bentuknya juga sama, tetapi soal nama, lain daerah lain pula penyebutan namanya.

Sebuah Cobek alias Cowek / Cowet / Coet / Lemper / Ciri

Sebuah Cobek alias Cowek / Cowet / Coet / Lemper / Ciri

Cowet = Coet

Di Jawa Barat khususnya masyarakat Sunda, Cobek lebih dikenal dengan sebuat Cowet atau Coet (Coét atawa cowét). Menurut wikipedia bahasa sunda, Cowet merupakan alat dapur yang dipakai sebagai wadah untuk menggerus bumbu atau sambal. Bisa terbuat dari tanah liat, batu, ataupun kayu.

Coét atawa cowét nyaéta parabot dapur nu sok dipaké pikeun wadah lamun urang ngarèndos/ngabubukkeun/ngagerus samara atawa sambel. Biasana dijieun tina batu atawa taneuh liat. Jaman kiwari geus loba bahan séjén nu sok dipaké nyieun ieu coèt, diantarana tina kayu. Bentukna oge aya cirina, nyaèta legok di tengahna. Ieu legok téh mangrupakeun widang nu dipake keur ngarendos téa. Coèt ieu lamun dipaké pasti kudu ngagunakeun paralatan baturna anu disebut mutu.

Dalam Bahasa Sunda, Cowet ini berpasangan dengan Mutu.

Layah = Leyeh

Dalam beberapa daerah di Pulau Jawa khususnya Jawa Tengah dan Jawa Timur, Cobek juga sering disebut dengan sebutan Layah. Walaupun secara umum mereka lebih mengenal dengan sebuat Cowek. Beberapa daerah semisal Kebumen atau Cilacap sering menyebutnya dengan Leyeh.

Cobek = Cowek = Coek = Ciri

Sedangkan dalam masyarakat Jawa Tengah dan DIY khusunya yang masih dalam ruang lingkup pengaruh Keraton (Kerajaan Mataram Islam), Cobek lebih dikenal dengan sebutan Cowek atau Coek.

Ada pula masyarakat jawa yang menyebut Cowek ini dengan sebutan Ciri, walaupun penggunaan Ciri ini sudah tidak begitu umum lagi dipakai oleh masyarakat Jawa. Ciri lebih dikhususnya semacam wadah kecil untuk alas Gelas atau Cangkir.

Dalam Bahasa Jawa Tengah, Cowek perpasangan dengan Munthu

Lemper

Lemper merupakan penyebutan Cobek di kalangan masyarakat Jawa Timur khususnya Nganjuk, Kediri, Tulungagung dan sekitarnya. Sedang untuk pasangan dari Lemper, masyarakat Jatim lebih sering menyebutnya dengan Ulek-ulek / Uleg-uleg atau ulegan.

Mortar

Sedangkan untuk masyarakat Internasional yang menggunakan bahasa Inggris, Pasangan antaran Cobek dan Munthu ini sering disebut dengan Mortar and Pestle

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *